Nikmatnya Makan Malam di Mie Aceh Ayah

Pertama kali aku makan mie aceh itu waktu kuliah. Waktu itu lagi jalan di ITC depok–pasti langsung pada bilang “sesuai dugaan”, yaah kemana lagi sih palingan anak ui maen, kalo ngga ke detos, margo city, ya ke ITC. Temen ngajakin makan siang pake mie aceh di Food Court. Aku pesen mie aceh rebus spesial, dan mulai detik itu mie aceh langsung masuk daftar makanan favorit. Rasanya kayak mie yang dicampur bumbu masakan Padang. Mungkin karena deket kali ya bu, antara Aceh sama Padang, makannya rasanya mirip-mirip gitu. Mie ini disajikan panas ditambah daging dan emping sebagai tambahan. Rasanya ngangenin! :x

Di deket rumah ada tempat makan “Mie Aceh Ayah”. letaknya di sebrang Hotel Haris, tepatnya di Jl. Dr saharjo No.188 Tebet. Tempatnya sederhana namun bersih, di dindingnya dipasang kutipan-kutipan motivasi dan inspiratif, nyaman lah untuk sekeles kedai. Kurang tau sejak kapan kedai ini ada di situ. Aku baru ke sana setelah ada temen yang bilang kalo mie aceh di sana rasanya enak. Pertama kali ke sana bareng suami. Aku pesen mie aceh rebus, Yanda pesen nasi goreng. Bener juga kata temenku, rasanya enak. Jadi aku ga perlu jauh-jauh ke depok untuk menikmati mie aceh. Aku dan Yanda pun berencana kembali lagi karena Yanda menyesal beli nasi goreng setelah menyicipi mie aceh milikku ;))



Sampai sekarang sudah tiga kali kami makan malam di sana. Kunjungan kedua, sambil nemenin Yanda yang membayar penyesalannya, aku pesen mie aceh goreng. Rasanya enak juga. Meskipun ngga pake kuah, bumbu-bumbunya tetep meresap ke dalam mie. Malam minggu kemarin adalah kunjungan ketiga kami. Ini yang paling berkesan. Gimana ngga berkesan, malam minggu itu cuacanya dingin karena mendung. Di tengah kesejukan udara yang jarang dirasakan di kota Jakarta ini, kami disajikan mie aceh rebus udang hangat dengan taburan bawang goreng. Kuah kentalnya menggoda. Dari asapnya tercium gurihnya bumbu khas mie aceh. Bandrek susu pun tersedia untuk menambah kehangan tubuh. Begitu nikmat disantap bersama suami tercinta. Wuah, mantabs! ^^

Hari itu ngga akan jadi kunjungan terakhir. Jika masih ada umur, insyaAllah aku masih mau ke sana. Penasaran sama mie aceh kepiting gara-gara liat pelanggan sebelah pesen menu itu. Aku juga penasaran sama mie aceh tumisnya yang banyak di rekomendasikan di foursquare.com. Recomended banget deh tempat ini. Roti cane-nya juga ok buat makanan pembuka. Eh apa penutup ya? Terserah deh kapan mau dimakannya, yang penting enak. Harganya juga ngga nyakitin. Harga satu porsi mie aceh berkisar 15-20 ribu, tergantung lauknya. Bandrek susunya cuma 5 ribu.

Ga bakal nolak deh kalo aku ditraktir (lagi) di sini. :P

9 Comments

  1. @helgaindra on October 31st, 2011

    saya blom pernah makan mie Aceh
    kapan-kapan traktir saya dong kakak
    *ngarep

    hehehehe :D :D

    [Reply]

  2. dafhy on November 7th, 2011

    wuih denger ceritamu, aku kok jadi laper ya phiy :pop:

    [Reply]

  3. mega on November 9th, 2011

    yoi….bangga oi jadi orang aceh nih…

    [Reply]

  4. Angga on November 10th, 2011

    Konon katanya… mie aceh itu emang enak
    *se-umur2 blom pernah makan makan mie aceh*

    klo lagi pengen selalu gak ada kesempatan, dan klo lewat tempat yang jual biasanya lagi gak inget >__<

    [Reply]

  5. nisa on November 13th, 2011

    kalau nisa ke Jkt, ditraktir mie aceh ya mbak :lala:

    [Reply]

  6. Inspiring News on November 20th, 2011

    keren

    [Reply]

  7. Fonega on November 26th, 2011

    bagiii donk, jadi laper :)

    [Reply]

  8. aming on December 1st, 2011

    sedap euy…mau dung…

    [Reply]

  9. lukisan abstrak on December 26th, 2011

    mie aceh seperti apa rasanya…blom pernah coba….pernahnya nasi goreng aceh,,dengan bumbu khas rempah2..ga jauh beda kayannya ya…

    tpi bandrek susu nya bikin menarik mata nie..enak tuh kayanya… 8>

    [Reply]



Leave a Reply

© Copyright ● Blognya Afiy 2011. All Rights Reserved. Theme designed by Skechie.